Monday, 17 August 2015

Sambal Bawang & Udang Goreng





Beberapakali mampir di pempek Gabby yang dideket rumah dan lihat disana ada jual sambal bawang, tampilannya aduhai banget tapi kok ya sayang beli sebotol kecil 15 atau 20rb gitu hahaha maklum lagi gerakan ngirit seumur hidup. Jadi, sambal bawang ini bawang dan cabenya diuleg kasar, masih ada potongan besar-besar dan berlimpah minyak. Ngebayangin makannya krenyes-krenyes huhah sama nasi anget, pasti bakalan nambah beberapa kali. Konon katanya sambal bawang macam itu juga legendaris jadi oleh-oleh dari Surabaya, dipadu dengan udang goreng.



 
Kebetulan dirumah ada banyak bawang merah, hasil berburu di jalur selatan pas mudik lebaran kemarin. Sedikit cerita tentang perjalanan mudik kami, ini adalah perjalanan jarak jauh pertama sekaligus mudik bawa kendaraan sendiri pertama juga, bahkan suami berani nyetir sendiri tanpa cadangan padahal baru lancar nyetir ya sekitar setahunan belakangan ini. Alhamdulillah… Deg-degan tapi seru ya, sepanjang perjalanan lihat daerah-daerah yang selama ini cuma kami baca di koran atau buku pelajaran. Pas berangkat H-2 kami lewat jalur utara via tol Cipali, pulangnya coba jalur selatan. Nah ternyata lewat jalur selatanpun tetep lewat pinggiran Brebes, kami ngikut GPS dan petunjuk jalan aja + banyak-banyak berdoa tentu aja. Deket Brebes kami lewat jalan baru di sepanjang sungai irigasi, kalo nggak salah inget namanya Jalan Margaasih - Brebes, nah disepanjang jalan itu banyak penjual bawang fresh from the farm. 




Kamipun mampir sambil menikmati pemandangan pinggir sawah yang hijauuuuuu dan sebagian menguning bekas-bekas panen bawang. Bawang dijajakan di warung-warung kecil sepanjang jalan Margasari, udah dionggok-onggok sekitar 2-3kg tiap onggoknya, ditawarkan dengan harga 20rb/kg. “Hehehehe.. kok sama dengan harga Jakarta Pak, kirain disini murah?” canda saya, dan akhirnya dapet diskon deh untuk 2.5kg bawang merah yg kami bawa pulang. Bawangnya bagus dan lumayan kering jadi dirumah tinggal saya jemur tiap beberapa hari dan awet sampe sekarang.




Untuk resepnya, saya googling trus disesuaikan dengan bahan yang ada + kemampuan perut menerima limpahan kepedasan :D



Sambal Bawang & Udang Goreng
 
Bahan:
Udang Goreng
500gr udang ukuran kecil, bersihkan
5 sdm tepung beras
1sdm tepung terigu
1 bawang putih, geprek
Garam, gula, air secukupnya untuk membuat adonan tepung goreng udang. Adonanya encer aja
Minyak goreng secukupnya, sisihkan minyak bekasnya untuk menggoreng sambal bawangnya ya

Sambal Bawang:
15 siung  bawang merah besar, kupas kulitnya, potong 2
1 siung bawang putih
6 cabe rawit atau sesuai selera [6 cabe jadinya sambal level 1 ya, kalo mau level 5 keatas mungkin pake diatas 20 butir hehehe]
Garam dan gula secukupnya

Cara memasak:
  1. Campur semua bahan udang goreng lalu goreng sampai udang kemasan dan kering, tiriskan. Sisihkan minyak bekasnya.
  2. Goreng semua bahan sambal bawang dengan minyak bekas gorengan udang sampai layu, angkat, uleg di cowek sampai setengah halus. Siram dengan 3sdm minyak panas, sambal siap dinikmati dengan udang goreng dan nasi, dilengkapi lalapan
Selamat makaaaaaan ^_^
Salam,
Devi BunKim

Sunday, 2 August 2015

Soto Bening a la Jogja [eksperimen 1]





Sebenernya saya bukan pecinta soto, walopun lumayan sering makan soto tapi lebih karena nggak ada alternatif lain dan ya.. soto emang seger banget sih ya, selalu cocok untuk dinikmati pagi-siang-ataupun malam. Dan dari sekian banyak soto yang pernah saya coba, yang masih saya inget enaknya itu soto sapi yang ada di samping radio Yasika, jl. Menukan Jogja. Padahal makan disana pertama kali udah lebih dari 10 taun yang lalu, terus makan yang kedua sama suami pas habis nikahan dulu [itu berarti sekitar 7 tahun yang lalu]. Terus…mudik lebaran kemarin akhirnya dibela-belain mampir lagi ke menukan untuk nyari si warung soto, ternyata warungnya udah berganti dengan bangunan lain. Pas clingak-clinguk sepanjang jalan situ akhirnya lihat di seberang jalan ada warung soto sapi… ya wes lah gapapa buat obat kecewa, masak jauh-jauh dari Magelang nggak ketemu soto sapinya :’( Nah pas udah pesen, ternyata… surprise…itulah soto samping Yasika yang dulu itu. Rasanya masih sama dan setelah nanya ke Bapak penjualnya ternyata bener itu pindahan dari samping yasika. Yang khas banget dari soto sapi ini adalah kuahnya bening ning ning dengan bumbu minimalis, tapi segeeer banget. Bahan pelengkapnya juga termasuk minimalis, Cuma tauge, kol, dan irisan seledri. Di warung itu bahkan nggak ada lauk pelengkap yang biasanya umum disajikan di warung soto seperti aneka baceman, sate telur, gorengan, atau apalah. Mungkin karena masih lebaran jadi jualannya baru mulai dan masih sulit cari bahan-bahan di pasar, atau mungkin juga emang nggak menyediakan lauk-lauk pelengkap karena warungnya emang warung kecil ya.



Nah karena penasaran saya pun mulai googling tentang resep soto sapi kuah bening itu, karena saking mabuk kepayangnya sampai lidah nggak bisa menerka-nerka apa gerangan kira-kira bumbu yang dipake untuk kuah soto superseger itu. Hahaha…alesan aja sih, saya emang amatir banget soal menebak2 bumbu. Dan kagetlah waktu baca beberapa sites yang menulis ulasan tentang soto sapi bening ini, menyebutnya sebagai soto khas Jogja atau khas Gunung Kidul. Walaaah…dulu 5 taun lebih tinggal di Jogja kok ya nggak pernah tau soto khas Jogja. Betapa kasian saya ya. Ada juga di blog yang cerita tentang soto Kadipiro, soto Pak Sholeh, Soto JEC, dll tapi ya…. Belasan taun lalu jelas2 kantong saya nggak akan cukup untuk mencicipi soto-soto legendaris nan mewah itu. Lha wong soto kaki lima yang harga 2.500/porsi aja udah terasa mahal dan mewaaaah banget wekeke. Browsing berlanjut…tapi nggak ada satupun tulisan yang membocorkan resep soto bening ini, kalopun ada yang menyebut soto bening itu di resepnya masih pake kunyit dan lain-lain yang jadinya kan soto kuah butek yak?! Secara umum sih iya bener, soto dibagi dua: soto santan dan kuah bening [tanpa santan, tapi masih pake bumbu kunyit dll yang membuat kuahnya nanti bening kuning kecoklatan]. Sedangkan yang saya cari adalah soto dengan kuah benar-benar bening, semacam kuah sop gitu. Walhasil harus tebak-tebak buah manggis juga ya, saya memutuskan pake bawang merah, bawang putih, jahe geprek, merica, kemiri, daun salam, dan sereh. Semuanya dalam jumlah sedikit, hanya ¼ dari jumlah bumbu yang biasanya saya pake untuk bikin soto kudus. paginya juga sempet ke pasar cari tulang sapi, cuma sepotong gini nih..tapi lumayan juga direbus jadi kaldu jadi gurihnya pas.



Kata suami sih udah sama kayak soto bening Menukan itu, tapi di lidah saya belum sama… bumbunya masih terlalu kompleks, meskipun warnanya udah sama beningnya, tapi yang di Menukan itu bumbunya minimalis banget heheu. Mungkin selanjutnya perlu dikurangi salam dan serehnya ya :)


Soto Sapi Bening

Bahan:
250gr daging sapi, iris kecil + tulang sapi untuk kaldunya
5 siung bawang putih, geprek
8 siung bawang merah, geprek
1 ruas jahe, gepek
½ sdm merica
2 butir kemiri
1 batang sereh, bagian putihnya saja, geprek
2 lembar daun salam
Gula dan garam secukupnya
Air 3 lt

Pelengkap:
Tauge, Kol iris tipis rebus sebentar
Daun seledri, cincang
Bawang goreng
Tomat, iris

Cara membuat:
1.       Kaldu: rebus tulang dan daging sapi dengan api kecil sampai kaldu gurihnya terasa, sekitar 1-1.5 jam. Masukkan daging dan tulang saat air rebusan masih dingin agar kaldunya keluar sempurna. Angkat daging dan tulang, tiriskan. Teruskan merebus kuahnya.
2.       Masukkan daun salam, sereh, bawang merah, bawang putih, dan jahe ke kuah kaldu.
3.       Haluskan merica, kemiri, gula, dan garam. Tumis dengan sedikit minyak sampai harum, masukkan ke kuah kaldu. Cicipi sampai citarasanya pas dengan selera
4.       Sajikan dengan nasi putih hangat dan bahan pelengkap

Selamat masak, selamat makaaaaan :)
Devi - BunKim

Thursday, 9 July 2015

Nastar Klasik dkk






Baruu kemarin baca tentang mensyukuri datangnya tamu bulanan meskipun itu datang di penghujung Ramadhan, 10 hari terakhir dimana seharusnya setiap muslim sedang khusyuk-khusyuknya beribadah. Jadi ya mari bersyukur dengan melakukan sesuatu yang tetap bermanfaat, misalnya menyiapkan cemilan favorit suami. Sebenernya favorit semua orang sih, karena dari taun ke taun selalu kue ini hadir di waktu lebaran. Sampai-sampai jadi trade mark sejajar dengan ketupat opor dan teman-teman, inilah dia si nastar. Ini kedua kalinya saya bikin nastar, yang pertama entah 3-4 taun yang lalu dan seingat saya hasilnya penuh dengan retakan dan ukurannya acak hahaha makanya 2 taunan ini lebih pilih beli nastar jadi yang tinggal hap dan rasanya udah pasti enak. Tapi nampaknya taun ini harus belajar bikin nastar lagi, mumpung lagi halangan puasa + lapak online juga udah libur + Kimi masih masuk sekolah sampe besok.



Karena trauma masa lalu [halaah *_*] maka pagi tadi saya udah sibuk bookmark sana sini di blog-blog yang dengan murah hatinya memberikan trik dan tips biar nastarnya mulus tanpa retak dan kemepyur. Dan setelah semuanya siap, mulailah beraksi dengan resep nastar klasik NCC yang udah terkenal enaknya di seantero ibu2 NCC. O iya, untuk selainya saya nggak bikin sendiri.. kebetulan minggu lalu menemukan satu toko bahan kue di daerah Kranji, namanya toko berkat, dan sekalianlah beli selai nanas siap pakai disana. Selama ini udah agak-agak desperado kalo harus nyari bahan-bahan kue yang agak antik karena belum ketemu satu toko kue yang cukup lengkap dan murah [yap, ini penting sekali]. Waktu mau masuk toko saya pamit ke suami [yang nunggu diluar, karena tokonya penuuuuuuh banget] saya bilang Cuma mau liat-liat, paling beli butter aja. Dan ternyata pas keluar bawa sekeranjang belanjaan mulai dari cetakan dawet, coklat hitam, almond bubuk, dkk. Untungnya suami Cuma mesam-mesem, rupanya udah mahfum dengan kebiasaan belanja istrinya, yang namanya “lihat-lihat thok” itu berarti akan pulang dengan sekeranjang belanjaan :D



Dari hasil baca tips dan trik bikin nastar, saya rangkum berikut ini buat catatan taun depan kalo mau bikin lagi:
  1. Mengocok butter, margarin, kuning telur, dan gula halus jangan kelamaan, cukup asal tercampur rata saja.
  2. Setelah mencampur tepung ke adonan butter, aduk dengan spatula/ sendok kayu secukupnya. Jangan pake tangan karena panas tubuh bisa membuat butter mencair dan nastar jadi keras
  3. Memanggang nastar jangan terlalu over panasnya, cukup 140-150 DC
  4. Agar permukaan kuning cantik, olesan kuning telur dioleskan setelah nastar hampir matang. Jadi dipanggang dulu 30 menit, olesi bahan olesan, lalu panggang lagi 5-10 menit sampai kuning keemasan. Bahan olesan biasanya pake kuning telur [lebih bagus kalo ayam kampung/ ayam arab yang warna kuningnya pekat], susu uht, madu, minyak goreng dll sesuai selera. Saya masih belepotan ni di bagian ini, olesan kuning telurnya awalnya terlalu cair, lalu saya tambah 1 kuning telur lagi tapi tetep sering ada bagian yang menggumpal jadi nggak bisa rata. Mungkin memang mengoles nastar aja perlu jam terbang tinggi dulu ya biar bisa mulus hehe
  5. Simpan adonan di kulkas dalam keadaan tertutup biar nggak keras, karena proses memulung dan membentuk nastarnya memakan waktu lama ada baiknya bikin adonan sedikit-sedikit dulu. Saya tadi bikin 1 resep, adonan butter saya bagi 4 bagian lalu masuk kulkas. Setiap 1 bagian saya campur dengan ¼ bagian tepung [175gr] lalu baru dipulung dan dibentuk. ¼ adonan ini pas dipanggang dalam 1 loyang. Karena oven saya Cuma ada 1 rak jadi mesti satu-satu masuknya hehe


Daaan.. karena kemarin ada yang posting nastar hias di grup NCC, sayapun teracuni dengan suksesnya. Duuuh kreatif banget yang bikin ya, nastar jeruk itu sampe ada detail pori-pori kulit jeruk dan dibuat dengan cara diglundung-glundungin di atas parutan kelapa. Beneran saya terkagum-kagum. Makanya tadi siang adonan terakhir saya bikin untuk eksperimen macem-macem nastar modifikasi seperti: black nastar, nastar jeruk, dan nastar apel. Untuk  black nastar, saya tambahkan sedikit gula bubuk dan coklat hitam [saya pake varian coklat bubuk black african, dapet di toko berkat juga] lalu dibntuk seperti biasa. Untuk nastar jeruk, ya tinggal ditambahi pewarna makanan orange lalu dibentuk bulat, glundungin diatas parutan kelapa, lalu kerat sedikit bagian atasnya dengan ujung sendok kecil, kasih adonan warna hijau untuk daun, lalu beri cengkih untuk batang. Saya Cuma bikin sedikit untuk yang warna-warni ini karena memang Cuma proyek penasaran aja, masih nggak tega makan makanan berwarna gonjreng gitu sebenernya wkwkwk




Dan walaupun udah ratusan blog yang mencantumkan resep nastar klasik Ibu Fatmah NCC, berikut ini saya tulis ulang juga ya:

Nastar Klasik NCC

Bahan kulit:
250 gr margarin
250 gr mentega
100 gr gula halus
4 btr kuning telur
700 gr tepung terigu
4 sdm susu bubuk fullcream

Bahan olesan:
3 btr kuning telur, kocok lepas dengan 1 sdt susu cair

Cara membuat:
-          Kocok sebentar margarin, mentega, gula dan telur, cukup sampai tercampur saja.
-          Masukkan tepung terigu dan susu bubuk, aduk perlahan hingga tercampur rata.
-          Ambil sedikit adonan, bentuk bulat, isi dengan selai nanas. Susun diloyang tipis, beri jarak satu dengan yg lain.
-          Oven dengan suhu 140’C selama lebih kurang 30 menit. Keluarkan dari oven, poles dengan bahan polesan, oven lagi hingga kuning mengkilat.
-          Angkat, biarkan dingin. Susun dalam toples, tutup rapat.
-           
Sumber: NCC Indonesia http://ncc-indonesia.com/2013/05/nastar/

Selamat memasak :)
Devi

Tuesday, 16 June 2015

[Lock & Lock "Mrs. Chef"] Ayam Tinoransak




Waah... denger namanya yang eksotis, langsung terbayang masakan khas Minahasa yang kaya bumbu dan pedas segar ya. Tinoransak adalah masakan khas Sulawesi utara yang berbahan utama protein hewani [ayam, paniki, dan daging-daging lainnya] yang dibumbui cabe rawit, daun kemangi, daun jeruk, daun kunyit, dkk lalu dipanggang dalam buluh bambu. Konon katanya kalo dimasak dalam suhu yang pas, lemak ayamnya akan mencair dan menciptakan kuah kental diantara potongan ayam yang gurih. Buluh bambu yang dilapisi daun pisang juga membuat aroma ayam dan bumbu2nya tetap utuh terperangkap di dalam, sampai saatnya buluh dibuka dan siap dinikmati. Ngeces? Drooling? Iyaaa... tapi jauh banget kalo harus ke Sulawesi dulu. Kalo mau bikin sendiri juga susah cari buluh bambu dan pemanggangnya kali ya? 



Hmm... kita modif saja, ayam tinoransak panggan pake lock & lock oven glass. Pastinya nggak akan bisa menyamai citarasa asli yang diolah oleh tangan ahli dengan cara memasak tradisional, tapi cukuplah untuk menuntaskan rasa penasaran akan harum buluh bumbu yang menyatu dalam ayam tinoransak ini. Untuk menambah aroma, saya alasi bagian bawah dan atas adonan ayam dengan daun pisang.



Walaupun bumbu-bumbunya sama, tapi masakan ini terasa berbeda dengan masakan sehari-hari saya yang kebanyakan adalah masakan kahs daerah Jawa, karena pada ayam tinoransak ini daun-daunan bumbunya dirajang kasar dan nantinya akan ikut dikunyah bersama ayamnya. Rasanya tiap gigitan jadi sangat kaya rasa dan tesktur hehe. Sementara pada kebanyakan masakan daerah Jawa, daun-daun bumbu biasanya diuleg halus atau justru dibiarkan utuh begitu saja, jadi kita hanya akan menghirup aroma dan citarasanya tanpa harus mengunyah daun rempah-rempah. Misalnya soto yang memakai daun jeruk purut dan serai utuh, atau sayur lodeh yang menggunakan daun salam utuh, mangut yang menggunakan daun kunyit utuh, atau sambel pecel yang menggunakan daun jeruk ditumbuh halus. 



Setelah semua bahan tercampur rata, langsung ditaruh di Lock & Lock oven glass, ini adalah heat resistant glass yang terbuat dari Borosilicate sehingga aman digunakan untuk memanggang di oven/ microwave, bahkan juga bisa untuk menyimpan makanan di freezer. 



Saya baru tau kalo ternyata ada jenis tempered-glass yang bisa dengan gampang pecah berkeping ketika dipanaskan/ didinginkan secara tiba-tiba karena saat proses pembuatannya menghasilkan zat nickel sulfide yang akan mengembang saat suhu berubah tiba-tiba sehingga mengakibatkan kaca pecah secara tiba-tiba dan bisa melukai badan. Nah untuk amannya, sebaiknya kita memanggang hanya dengan wadah kaca heat-resistant yang memang didesain khusus untuk tahan sampai suhu 400 dc.


 Selain itu, lock & lock ovenglass juga punya kelebihan, yaitu:

1. Tidak pecah dengan sendirinya karena perubahan suhu
2.  Aman digunakan di oven, microwave, dan frezer
3.  Lebih ringan dibanding tempered glass
4. Suhu permukaan lebih rendah setelah digunakan pada oven/ microwave
5. Tahan lama, tetap bening walau sering digunakan




Ayam Tinoransak

Bahan:
300gr ayam, dipotong kecil-kecil
1 lembar daun pisang untuk alas

Bumbu:
2 batang daun bawang
5 lembar daun jeruk purut
1 genggang daun balakama [kemangi]
1 lembar daun pandan
1 lembar daun kunyit
1 ruas kunyit
1 ruas jahe
4 siung bawang merah
1 siung bawang putih
3 butir biji pala à [saya pake 1 saja]
3 biji cabe rawit merah

Cara memasak:
1.       Haluskan kunyit, jahe, pala, bawang merah, dan bawang putih.
2.       Campurkan bumbu halus dengan potongan ayam, aduk rata
3.       Rajang  kasar semua daun [kecuali kemangi], lalu campurkan dengan ayam yang sudah dibumbui
4.       Siapkan lock & lock oven glass, lapisi bagian bawahnya dengan daun pisang. Tata ayam yang sudah dibumbui, lalu tutup atasnya dengan daun pisang.
5.       Panggang sampai matang, bau harum ayam tercium. Siap disajikan

Sumber resep: 100 mak nyus makanan tradisional Indonesia, Bondan Winarno. Modifikasi sesuai selera pribadi hehe




Note: Tulisan ini diikutsertakan dalam kompetisi LOCK&LOCK “Mrs. Chef” yang dilaksanakan oleh LOCK&LOCK Indonesia bekerja sama dengan HHBF (Homemade Healthy Baby Food)